Tag Archives: parenting tips

Pedoman Untuk Ibu Bapa ~ Cerita Yang Menakutkan

Keluarga Islam - Blog Homeschooll

Ehsan Google

Kisah yang bakal saya ceritakan pada entry kali ini,  memang agak mengejutkan dan menakutkan tapi sangat bagus untuk dijadikan pengajaran buat kita sebagai ibu bapa dalam membentuk fikiran anak-anak dan generasi akan datang. 

Hari ahad yang lepas, kami sekeluarga keluar beriadah ke satu kawasan air terjun berhampiran. Disebabkan saya masih dalam pantang, (orang dalam pantang pun nak ikut sebab dah 30 hari duduk dirumah, boring katanya ngee) , jadi saya hanya duduk berehat-rehat sahaja sambil melihatkan telatah anak-anak dan suami bermain air. Sesudah hampir 2 jam mereka bermandi manda, kami pun mula beransur untuk makan tengahari dan mengambil keputusan untuk pergi ke sebuah restoran makanan segera memandangkan menu disitu ada disediakan nasi. 

Sengaja kami pilih tempat itu disebabkan adanya sudut taman permainan kecil untuk anak-anak, jadi dapatlah mereka ber”happy-happy”. Ilham dan Rania memang awal-awal lagi meluru ke sana sementara kami memilih meja yang berhampiran. Di sudut permainan itu juga ada seorang kanak-kanak perempuan yang dalam lingkungan 8-9 tahun sedang bermain. 

Saya perasan di tangan kanak-kanak perempuan tersebut ada sebuah Ipad. Okeylah itu sudah jadi pemandangan biasa. Dan saya nampak dia memasang suatu applikasi  video dan mengajak Ilham dan Rania menonton bersama. Pada hemat kami, ianya mungkin sekadar game budak-budak, jadi kami biarkan saja. 

Sedang kami berdua leka menjamah hidangan, tiba-tiba bahu suami dicuit seorang wanita berbangsa Cina.

” Eh yang rambut pendek tu anak you ka “? sambil menunjuk ke arah Rania

“Ya” kata suami

” Itu diaorang tengah tengok cerita orang make love ooo “

“Haaa… ” terkejut kami .

Suami lantas pergi memeriksa dan  kami benar-benar terkejut ! Astaghfirullahalazim, mengucap panjang suami..  memang cerita “tersebut” yang dipasang oleh kanak-kanak perempuan itu. Suami menarik Ilham dan Rania dan mengarahkan budak perempuan tersebut menutup applikasi itu. Kami cari-cari juga jika nampak ada pasangan melayu disitu tapi tidak ternampak pun kelibat yang seakan ibu bapanya. Kami cepat-cepat menghabiskan makanan dan beredar. 

Sepanjang perjalanan pulang, kami bersembang tentang hal yang baru berlaku tadi. Tak tercapai dek akal kami, bagaimana kanak-kanak yang sementah itu boleh menjadi “sangat bijak” memainkan video sedemikian. Pastinya Ipad tersebut kepunyaan ibu atau bapanya yang memuat turun applikasi tersebut dan menyimpannya disitu.

Cuba bayangkan apa yang bakal terjadi pada kanak-kanak ini bila ia menjadi biasa pada pemandangannya ? Bagaimanakah perkembangan emosi dan mentalnya ? Lama-lama kelamaan bila sudah terlalu banyak didedahkan dengan anasir yang tidak bermoral seperti itu, tidak mustahil untuk dia pula mencuba. Nauzubillah, jauhikan kita dan anak-anak kita dari perkara tersebut.

Persoalannya, dimana pengawasan ibu bapa itu sendiri ? Dimana ibu bapanya ? Dan mengapa perlu menyimpan video yang sudah pastinya memberi kesan negatif kepada perkembangan minda dan sahsiah anak ?  Dan perlukah ibu bapa menonton cerita-cerita sebegini ?

Tolonglah para ibu bapa sekalian, kitalah sebenarnyalah yang mencorakkan masa depan anak-anak. Kita mempunyai kuasa dalam mendidik dan menentukan apa yang boleh dan tidak boleh dilihat, dibuat. Berilah teladan yang baik supaya mereka bakal menjadi insan yang berkualiti pada diri sendiri, negara dan agama kita. Bukan menjadi remaja yang rendah moralnya. Semoga cerita ini menjadi pedoman buat kita semua. Sila ambil tahu tentang anak-anak kita, kerana mereka ibarat kain putih, kita sebagai ibu bapanyalah yang mencorakkannya. 

Selamat Mendidik Anak-anak Syurga

p/s : Kasihan saya dengan budak perempuan tadi, sehingga balik kerumah pun saya asyik memikirkannya. Apa akan jadi padanya ? Kita doakan yang terbaik buatnya

Mendidik Diri Sendiri Agar Tidak Lupa~Tips Khas Untuk Ibu Bapa

Tips Keibubapaan Homeschool

Ibu bapa dewasa ini sememangnya mahukan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Dan dengan sebab itulah, banyak buku-buku dan artikel diterbitkan berkaitan dengan keibubapaan. Itu belum dikira lagi dengan pelbagai seminar “parenting” yang diadakan bertujuan untuk meningkatkan kemahiran dan kesedaran tentang ilmu parenting.

Maka, berduyun-duyunlah ibu bapa yang pergi untuk menyertainya, demi menambah ilmu menjadi ibu bapa yang hebat. Tapi berapa ramaikan antara kita yang balik ke rumah dan mempraktikkan ilmu tersebut ? Berapa ramaikah yang ingat apa yang di sampaikan dalam seminar/ceramah yang dihadiri ?

Ramai di antara kita yang umpama masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Bukan bermakna kita tidak mahu dengar, tetapi tuntutan tugas-tugas lain sering membuat kita lupa dan alpa (termasuk saya juga 😀 ) dengan apa yang dipelajari sebaik sahaja ceramah selesai.

Saya kongsikan cara bagaimana untuk kita bantu diri agar ilmu yang di sampaikan dapat diingati, di applikasi dan seterusnya dapat memberi manfaat kepada anak-anak kita sekeluarga

1. Catat point penting semasa sesi seminar. Jangan hanya mendengar sahaja. Nanti balik lupa

2. Apabila dah balik ke rumah, ulangkaji nota dalam masa 24 jam

3. Ambil point penting tadi dan salinkan dalam di atas kertas lain. Kalau boleh satu point satu kertas. Buat besar-besar dan tampal dalam bilik kita. Boleh juga di lekatkan dinding kubikel kerja atau meja. Lekatkan ditempat yang selalu kita lihat.

Nah, bila dah selalu nampak, otak kita pun akan belajar untuk mengingat. Maka dengan itu, kita akan sentiasa dapat menambah ilmu dan mempraktikkannya.

Selamat Mencuba !

Ibu Bapa, Mari Jadi Tamak

doa anak

Assalamualaikum wbt,

Salam hari Jumaat kepada semua sahabat-sahabat alam maya. Moga hari ini dilimpahi berkat dan rahmatNya kepada kita semua, amin.

Kenapa ek, saya ajak ibu bapa semua jadi tamak ? huh kontroversi nih. Kita selalu ajar anak-anak kita jangan jadi tamakkan, tapi kali ini, saya pulak nak menyeru parents semua agar jadi tamak.Okay, mari saya kongsi.

Anatara sebab utama saya meng”homeschool”kan anak-anak saya kerana saya tamak pahala. Ya betul, saya tamak pahala. Semua pasti tahu yang antara 3 perkara yang bakal kita bawa di alam barzakh adalah ilmu yang bermanfaat yang diamalkan. Jadi apabila kita menjadi orang pertama yang mengajar anak-anak kita baik 1,2,3…, membaca, mengira, doa-doa, amalan-amalan yang baik seharian, adab, dan lain-lain lagi, maka seluruhnya amalannya dari kecil sehinggalah mereka dewasa, kita yang dapat saham pahalanya.

Contoh, jika kita mengajarnya membaca surah Al-Fatihah, bayangkan pahala yang mengalir pada kita ‘disana’ sepanjang amalan solatnya yang berterusan selama hayatnya. Itu baru Surah Al-Fatihah, belum termasuk ilmu-ilmu lain yang kita beri. Dan jika anak-anak kita pula mencurahkan ilmu itu pada cucu-cucu kita nanti, bertambah-tambah la aliran pahala kita, Subhanallah, Alhamdulillah.

Dalam hal ini, saya mengambil inisiatif untuk “merebut” saham amalan anak-anak daripada bakal guru-guru tadika mereka… maaf ya cikgu :D. Saya mahu saya yang mendapat manfaatnya.. bunyinya macam “jual ikan”kan, a.k.a selfish la tu. Tetapi biarlah… kerana sememangnya itulah harapan semua ibu bapa. Biarlah kita tinggalkan generasi yang dapat memberi manfaat pada kita bila kita sudah tiada lagi.

Jadi ibu bapa sekalian, walau sesibuk mana pun kita, ambil sedikit masa untuk untuk mereka. Berikan perhatian, luangkan waktu duduk bersama “mengasuh” mereka. Amatlah rugi jika kita menyerahkan mereka sepenuhnya kepada guru-guru disekolah untuk ditarbiyah sedangkan kitalah yang sepatutnya menjadi menjadi guru pertama mereka.

Bak kata Ustaz Don, anak kita, asset kita. InsyaAllah. Mudah-mudahan ilmu yang dikongsikan memberi manfaat kepada semua. Panjang-panjangkan.

Wassalam

Biarkan Mereka Beremosi

“Eh janganlah nangis, abang dah besar.. malulah orang tengok”

“Mana sakit, sikit je tu, jangan mengada-ngadalah”!

Biasa tak anda dengar ayat-ayat di atas di lontarkan pada kanak-kanak ? Biasakan. Atau mungkin kita sendiri pun pernah brkata begitu pada anak-anak. Pada kita, benda tu biasa saja, tapi pada mereka ? pernah tak kita terfikir kesan baik buruknya. Benda nilah yang saya nak berkongsi dengan semua hari ini.

Assalamualaikum wbt dan Selamat Pagi Jumaat yang berkah ini.

Alkisahnya bermula begini, beberapa minggu yang lalu, saya terpaksa meninggalkan anak-anak seketika di kampung kerana mengikuti satu kursus. Semasa nak naik bas meninggalkan mereka, anak yang sulong mula menangis. Hai, saya pun jadi sebak. Tapi kuatkan jugalah semangat. Terdengar ibu dan adik saya memujuknya. Dan salah satu kata-katanya adalah seperti ungkapan pertama di atas. Saya faham tujuan mereka hanyalah untuk meredakan hati anak. Bila bas mulai bergerak memang nampak lah anak mula menangis. Dan saya yang masih di dalam bas ini terfikir-fikir akan ungkapan tadi,. Sejujurnya saya jarang praktikkan ungkapan begitu, yang biasanya saya akan bagi kata-kata semangat pada anak. Jangan salah faham, saya tidak menyalahkan ibu atau adik , mereka sudah terbiasa dengan keadaan begitu dan saya dulu pn sudah biasa begitu. Tapi saya ingin menyeru ibu bapa muda masa kini supaya mengubah benda yang kita anggap biasa ini. Benda yang kita anggap biasa inilah inilah sebenarnya lama-lama membentuk sahsiah dan menyerap masuk dalam emosi mereka. Jadi post entry kali ini adalah Biarkan Mereka Beremosi.

Emosi Anak

Anak-anak kecil , mereka sangat jujur. Apabila mereka kata mereka happy, mereka memang happy, bila mereka sedih bermakna mereka sedang bersedih. Mereka dalam fasa “membangunkan” diri, perasan dan emosi mereka. Jika saat mereka menangis dan kita berkata:

“Ish apa ni menangis, dah besar,malu orang tengok.”

Apa sebenarnya yang berlaku ? Kita sedang MENAFIKAN perasaan anak. Kita menidakkan apa yang mereka rasa dari segi emosi . Jika benda-benda BIASA ini kita sering lakukan, ia akan memberi kesan negatif pada emosi dan perkembangan diri mereka. Apa impaknya selepas ini adalah :-

1. Malu untuk meluahkan perasaan
Mereka rasa adalah sesuatu yang memalukan untuk menangis, kerena menangis itu kononnya tanda lemah atau kebudakkan-budakan. Akibatnya, lama- kelamaan mereka tak mahu untuk meluahkan perasaan. Sebabnya malu. Terbawa-bawa sampai dewasa, di alam pengajian tinggi malu untuk bertanya kerana bimbang orang lain kata kita bodoh. Sampai lah di alam pekerjaan, malu untuk bersuara atau memberi pendapat. Seterusnya di alam rumahtangga. Malu untuk meluahkan perasaan pada pasangan, semuanyanya malu sajalah ! Macam mana nak bahagia.Kemungkinan besar lelaki takut nak meluahkan perasaan pada isteri adalah disebabkan ini. Kerana telah dibiasakan untuk malu. Malu yang tidak bertempat! Jadilah orang yang tiada emosi.

2. Menunjukkan perasaan sebenar itu salah.
Akibat sering dinafikan perasaan mereka, anak-anak akan beranggapan menunjukkan perasaan sebenar itu salah. Lebih baik pendamkan saja. Semuanya di simpan dalam hati. Tidak mahu berterus terang. Dan akhirnya boleh membawa kepada jurang komunikasi

3. Tiada keyakinan diri
Anak-anak jadi tak yakin dengan diri sendiri, dengan pendapat sendiri dan emosi sendiri dek kerana sering di”kritik” sebegitu rupa. Biarkan Mereka Beremosi, tapi kita sebagai penjaga haruslah pandai mengawal keadaan.

Jadi sahabat-sahabat dan ibu-bapa sekalian, mulai hari ini mari kita ubah situasi ini. Jika anak-anak takut, kita comfortkan mereka, tanya apa yang mereka takutkan. Jika mereka sedih berikan kata-kata perangsang. Jika mereka gembira, kita join sekali meraikannnya. Tolong jangan sesekali menafikan emosi mereka. Selami hati dan minda mereka. Mudah-mudahan bonding dengan mereka semakin kuat, ikatan kekeluargaan semakin erat seterusnya membentuk masyarakat yang berkeyakinan tinggi dan generasi yang hebat. InsyaAllah.

Salam Sayang

Post untuk Biarkan Mereka Beremosi.

Bayi 9 Bulan “Membaca” dan Mengenal Huruf Hijaiyah

Assalamualaikum wbt dan Salam Sejahtera,

Tajuk di atas nampak gempakkan, Bayi 9 Bulan “Membaca” dan Mengenal Huruf Hijaiyah. Selain itu, pernah tak anda dengar tentang berita yang keluar di tv atau suratkhabar tentang bayi berusia sekian-sekian bulan atau kanak-kanak kecil mampu untuk membaca, menyelesaikan masalah matematik atau yang seumpamanya dengannya. Apa yang kita terfikir ? Wah, geniusnya budak ni ! Kita pun berharap-harap yang anak kita sendiripun akan jadi genius macam tu tapi ….

Sebenarnya semua anak-anak kecil malah bayi yang baru saja dilahirkan sebenarnya sudah GENIUS. Betul ke? Bercakap pun belum pandai, poo-poo pun masih dalam lampin, genius macam mana pulak? Ok mari kita lihat fakta.

Mengikut kajian sains ke atas umur kanak-kanak 0-3 tahun  :-

  • semasa bayi dilahirkan, mereka telah mempunyai 100 billion sel otak
  • otak mereka adalah 250% lebih aktif berbanding dengan otak orang dewasa.
  • otak mereka membentuk 1000 trillion sinaps (hubungan) menjelang usianya 3 tahun iaitu 2 kali ganda lebih banyak berbanding orang dewasa
  • mampu menghasilkan sinaps (hubungan) lebih pantas pada tahun pertama berbanding tahun-tahun yang lain.

Untuk lebih memahami mari lihat pula diagram dibawah :-

Synaps Dalam Otak Kanak-kanak 0-3 TahunDiagram di atas menunjukkan kepadatan synaps (jaringan atau hubungan) yang terhasil dalam otak kanak-kanak adalah lebih tinggi berbanding seorang dewasa.

Apa pula synaps ni ?  Synaps adalah jaringan yang terbentuk apabila sel-sel otak yang dikenali sebagai neuron di hubungkan dengan neuron yang lain dalam otak. Synaps inilah yang berperanan penting untuk perkembangan otak kanak-kanak yang membawa kepada perkembangan mental dan fizikal mereka. Jika neuron-neuron ini tidak dihubungkaitkan atau jarang digunakan lama kelamaan ia akan hilang begitu sahaja. Sebaliknya,jaringan synaps yang digunakan berulang kali akan menjadi kekal. Bagaimana untuk mencetuskan synaps dan menjadikannya kekal ? Jawapan adalah melalui stimulasi yang konsisten.

Jadi pada umur ini 0-3 tahun, lakukan apasaja aktiviti bersama mereka. Rangsangkan otak mereka untuk mencipta lebih banyak jaringan. Kerapkan bercakap-cakap dengan mereka, bermain, bercerita atau apa saja aktiviti yang menyeronokkan untuk anda dan sicomel. Ajarlah mereka apa saja yang anda inginkan, anda pasti surprise dengan kehebatan mereka. Percayalah anak kita pun boleh jadi genius macam mereka diluar sana.

Dan ini buktinya! Raisya@Bree sudah mengenal kebanyakan huruf hijaiyah seawal usia 9 bulan lagi. Bayi ini,mula diperkenalkan dengan huruf hijaiyah semasa berusia 7 bulan secara konsisten.

Jadi jangan terkejut jika Bayi 9 Bulan “Membaca” dan Mengenal Huruf Hijaiyah malah mereka sebenarnya mampu untuk  melakukan lebih dari itu.

Salam Sayang :)

Sumber : The Urban Child Institute

KFZFUGUNGH8T

Tips Menyusun Permainan Anak

Tips Menyusun Permainan  Anak

Tips Menyusun Permainan Anak

Assalamualaikum wbt.

Apa khabar ? Harapnya semua berada dalam keadaan yang baik belakalah ye.

Hari ini saya nak berkongsi Tips Menyusun Permainan Anak. Betul tak, jika saya katakan, kebanyakan ibu-ibu memasukkan semua barang perminan dalam satu kotak khas atau container plastik yang besar tu, termasuklah saya. Segala macam jenis kereta, anak patung, puzzle, blok dan entah apa-apa lagi bercampur baur. Bila anak nak main, dia akan tuang semua di atas lantai untuk cari permainan yang diinginkan, aduii penat kan. Pening juga tengok rumah bersepah.

Tapi apa yang saya praktikkan sekarang adalah memasukkan barang-barang permainan tersebut dalam zip lock plastik mengikut jenis. Ziplock bag ni kiranya bahan terpenting dalam Tips Menyusun Permainan Anak. Contoh, kalau kereta yang kecil-kecil  saya masukkan sekali dalam 1 beg plastik, set permainan keretapi yang ada track dan coachnya dalam plastik yang lain, blok yang sama jenis dalam plastik satu dan begitulah seterusya. Jadi kalau anak-anak nak bermain, dia boleh ambil beg plastik yang berkaitan saja dan bila dah habis main boleh simpan semula. Begitulah seterusnya. Jadi barang permainan mereka pun tak bercampur aduk sekaligus memudahkan mereka dan kita.

Plastik zip lock ni rupa bentuknya seperti plastik ubat yang kita dapat di farmasi atau di hospital dimana diatasnya ada lock jadi barang didalam tu tak akan keluar.  Plastik ini boleh didapati di kedai-kedai buku, atau pasaraya Hypermarket dengan pelbagai saiz. Untuk memudahkan urusan saya beli satu saiz yang besar untuk mengasingkan semua permainan seperti diatas. Gambar diambil khas untuk enty kali ini, Tips Menyusun Permainan Anak dengan tuan punya permainan :)

Jadi kepada ibu-ibu, bolehlah cuba guna plastik ini. Bukan setakat permainan anak-anak, tapi boleh juga digunakan untuk tujuan lain seperti mengasingkan barang basah dalam peti ais (ayam, ikan, daging)  ataupun menyimpan handphone, jam sewaktu pergi berkelah  (jadi tak basah). Semoga lepas ini, barang permainan mereka lebih tersusun dan kita pun tak lagi pening-pening kepala 😉

Selamat Mencuba  Tips Menyusun Permainan Anak !