Category Archives: Kelahiran dan Ulangtahun

3 Years of Survivor Raisya – si Pramatang Yang Aktif

Sebenarnya post ni saya nak publish pada 14 Feb yang lepas tapi tak sempat (sibuk nak cari gambar Caca terbaru heheh ). Ok, sekarang dah boleh realease. Jemput baca :-) 

Diam-diam, hari ini sudah 14 Feb 2014. Mungkin ada di antara kita yang sambut valentine. Bagi kami, ya kami sambut juga tapi bukan Valentines, hari ini adalah hari ulangtahan kelahiran Raisya Sabreena, bayi pramatang yang dilahirkan pada usia kandungan 25 minggu pada 14 Feb 2011 lalu,  hari ini kini telah genap 3 tahun.

Syukur Alhamdulillah.. kami tidak menyangka dia boleh “survive” sekuat ini. Bukan mudah dugaan yang di laluinya, banyak komplikasi dan masalah lantaran dilahirkan pada usia yang terlalu muda. Tapi Allahlah yang Maha Berkuasa. Dia yang mengaturkan segal-galanya.

Raisya Sabreena kini membesar menjadi anak yang “cheeky”, sihat, lincah, aktif dan nakal juga. Terima kasih ya Allah. Owh hari ini kami akan pergi bercuti-cuti seketika, memandangkan esok juga, hari ulang tahun papanya pula :-)

Ok, doakan Caca (nama manja Raisya) menjadi anak yang sihat sejahtera dan solehah di dunia dan akhirat jua. Aminn..

Nak tahu apa yang terjadi pada Caca dulu ? Baca disini ya 

Caca 3 years - premature baby 25  minggu

Bertambah Lagi Ahli Keluarga Kami !

Alhamdulillah! Pada 3 Mei 2013 yang lalu, saya telah pun selamat melahirkan zuriat kami yang ke-4. Anakanda putera, yang menjenguk dunia tepat jam 7.13 pagi di Hospital Sg. Buloh itu dilahirkan secara normal dengan berat 2.67kg. Bertambahlah lagi bilangan ahli keluarga kami, dari 5 ke 6 orang.  Bertambah riuhlah rumah kami selepas ini. Dan syukur sekali lagi, seperti 2 kelahiran sebelumnya, Rania dan Raisya(Bree) tiada prosedur episiotomi dilakukan. Jadi senanglah nak menjaga luka nanti :)

Saya catatkan kronologi detik-detik kemuncak sebelum kelahiran sebagai kenangan kami:-

5.00 pagi: Memang sejak di akhir-akhir fasa kehamilan, sering terjaga awal pagi kerana rasa kurang selesa. Terus bersiap-siap untuk solat Subuh

5.30 pagi: Tiba-tiba rasa sakit yang lain macam. Bila tengok jam, sah 5 minit sekali. Hati dah mula berdebar-debar. Takut pun ada. Terus kejutkan suami. Kuatkan diri untuk bertahan sehingga masuk waktu Subuh. Dalam pada itu, siap-siapkan barang untuk last minute preparation.

6.00 pagi : Selesai solat Subuh, kami terus bertolak ke hospital. Ambil masa hampir setengah jam juga untuk sampai disana. Kenderaan sudah mulai banyak di atas jalan. Owh ya, pagi itu, hujan turun dengan lebat. Perjalanan yang sepatutnya mengambil masa hanya 30 minit, terpaksa drag hingga 40 minit. Dalam perjalanan, sakit kuat mula terasa, memang dah tak tertahan waktu ini, rasanya macam mahu terus terbang ke hospital.

6.40 pagi : Sampai dihospital, terus masuk ke bilik khas untuk diperiksa dahulu sementara menunggu suami untuk mendaftar. Bukaan sudah 6 cm. Terus ditolak masuk ke labor room. Sakitnya sudah memuncak namun ketuban masih belum pecah.

7.00 pagi : Bukaan kini sudah 8-9 cm, kelihatan suami masuk ke labor room. Setia dia menemani saya disisi dengan tangan digenggam kemas sambil mulutnya tak henti-henti memberi kata-kata semangat supaya terus bertahan. Memandangkan ketuban masih belum pecah, nurses decide untuk pecahkan secara manual.

7.13 Pagi : Setelah berhempas pulas menahan sakit dan meneran sekuatnya, akhirnya lahirlah putera kami melihat dunia. Dapat dengar dia menangis dengan kuat selepas ianya dikeluarkan. Fuhh..rasa lega sangat bila semuanya selesai.

Sejurus selesai memotong tali pusat, anak kecil itu, diletakkan diatas dada saya, untuk skin  to skin contact. Tujuannya adalah untuk initiate bonding dengan anak. Baby pun senyap je, diam tak bergerak macam tidur. Beberapa minit selepas itu, saya terus menyusukannya untuk stimulasi penyusuan pertama.

Alhamdulillah, segala-galanya telah dipermudahkan. Tiada koyakan, tiada episiotomy dan tiada jahitan, Kedua kami sihat dan dibenarkan pulang pada petang itu juga. Syukur kami sekeluarga padaNya dan terima kasih pada suami tercinta yang sangat setia menemani sehingga semuanya selesai.

Newborn- SayangDisayang Homeschool10 minit selepas kelahiran

 Breastfeeding- SayangDisayang HomeschoolPenyusuan Kali Pertama

Newborn - SayangDisayang HomeschoolA Gift From Heaven – Semoga jadi anak yang soleh ya :)

SayangDisayang HomeschoolPapa dengan Puteranya, Fateh Al-Azeem (Penakluk Yang Hebat)

Kami Sambut 14hb Februari !

Ada sebilangan kita yang menyambut 14hb sebagai hari Valentine kan, hari berkasih sayang untuk pasangan kekasih, hari keluar berdating dan berkongsi hadiah disamping meluah  rasa isi hati jiwa raga dan lain-lain lagi yang mushy-mushy.

Kami pun sambut juga, tapi bukan sebagai hari Valentine, tapi hari memperingati sejarah ulangtahun kelahiran puteri yang ke-2 tahun! Kelahiran yang penuh detik cemas, dramatik, dan air mata. Bayi ini yang dijangkakan hanya 50-50 peratus sahaja peluang untuk hidup kerana kelahirannya yang terlalu kecil dengan pelbagai komplikasi akibat pramatang yang ekstrem.

Kisahnya meruntun jiwa ramai yang membaca dan tak putus-putus doa dikirimkan untuknya. Semuanya kami rakamkan di sini dan di sini

Segala puji dan syukur kami kembalikan hanya padaNya, Alhamdulillah untuk segala-galanya !

Owh, kami sekalikan sambutan hari lahir Papanya juga yang kebetulan jatuh pada keesokan harinya 15hb Februari. It’s double joy! Semoga keduanya dirahmati selalu, panjang umur dan dikayakan dengan rezekinya yang halal. Aminnn…

Happy 2nd Birthday

Happy B’day ke-2 Tahun Caca !

Sayang Disayang Homeschool

sedang menikmati makanan, tak sempat posing !

Birthday Girl

Dah pandai suap sendiri (walaupun bersepah huhuh)

Homemade Lasagna

Happy Birthday Papa Sayang !

Genap 5 Tahun !

Assalamualaikum wbt,

Apa kabar semuanya ? Diharapkan sihat sejahtera dan gembira hendaknya disamping menjalani ibadah puasa bersama keluarga tercinta.

2 hari sebelum kita berpuasa, pada 19 Julai 2012 genaplah usia anak sulung saya, Ilham 5 tahun. Tidak ada majlis formal pun untuk meraikannya memandangkan papanya kerja pada hari tersebut. Tapi kami buat majlis impromptu sahaja sebelum ketempat kerja.

Papa beli sedikit kuih dan sarapan untuk kami dan decorate cantik. Ilham tak tahu pun untuk apa sampai la papanya keluar dengan donut yang bentuk dengan nombor “5” :D. Bergambar sikit dan masanya untuk hadiah.

Homeschooler Birthday

Sejujurnya kami memang jarang membelikan hadiah yang mahal-mahal untuk anak-anak. Hanya beri hadiah yang biasa-biasa sahaja, sengaja  tidak mahu memanjakan mereka kemewahan sangat. Biarlah mereka tahu menghargai wang ringgit semenjak awal. Biar diguna secara berhemah.

Tapi kali ini, papa beli hadiah yang satu ini untuk Ilham. Memang dah lama pun si hero ni berkenan cumanya tunggulah dulu. Tak nak la dapat secara instantkan, nanti tak best. Dan akhirnya, tadaa.. papa belikan basikal baru untuk Ilham, memang dia seronok sangat-sangat. Dan bila dah beli untuk abang, adiknya Rania pun pasti nak sekali, jadi kami beli dua. Ya, warna basikal Rania, pink sama seperti warna kegemarannya. Ilham Genap 5 Tahun Saya sebagai ibu, sentiasa mengharap dan berdoa agar dia membesar menjadi anak yang soleh, seorang mukmin sejati, hebat pegangan agama, ilmu akhirat dan ilmu dunianya, serta dapat menjadi contoh kepada adik-adiknya. Amin Ya Robbil’alamin ~

Mohon Doa Utk Bayi Pramatang Kami

Siapa yang sangka dan kami pun tidak menduga tapi kuasa Allah melebihi segala-galanya termasuk pengetahuan dan pengalaman kita. Pada usia kandungan yang masih lagi dalam trimester ke-2, aku tiba-tiba rasa sakit macam nak bersalin. So kat sini nak share story dan kronologi kelahiran ‘miracle’ serta pahit getir melahirkan anak ke-3 yang istimewa ini.


14 Feb 2011 

–  2.40 AM

   Selepas nyusukan Rania, aku rasa sakit di bawah ari-ari tapi tak lama. Tapi lepas buang air sakit datang balik. Aku ignore je tak ambil port sangat. Bukak pc jap dan browse ape yang patut.

–  2.55 AM

   Rasa sakit makin kuat dan bila bila tengok jam lepas tu it happens in sequence of 5 minutes. Dah cuak , dalam hati dah fikir macam. Suami pula tiada di rumah and he has been hospitalized also for the past 1 week (sedih waktu ni :( ) Sambil- sambil tu kemas baju sket masuk beg. Barang baby yang aku amik hanya baju-baju kecik Rania dan selimut.

–  3.40 AM

   Kebetulan mak ada di rumah. Kejut dia dan tanya “Mak, ade ke orang bersalin 6 bulan ? “. Dengan muka ngantuk, mak jawab ” tak ada”. Aku tak puas ati sebab perut makin sakit. Nasib baik abang kandung tinggal dekat so call dia dan mintak dia tolong hantar ke hospital. Mak pun dah risau masa ni.

–  4.00 AM

   Abang datang dan terus kitorang ke hospital. Anak-anak mak jaga di rumah. Abang aku pecut sampai lampu merah pun dia langgar huhu. Aku dalam kereta dah sakit gila. Memang rasa nak bersalin sangat2. Dalam kereta aku call husband, dia pun terkejut dan hanya mampu berdoa dan harap-harap tak ada apa-apa. Nasib juga awal pagi kete pun tak banyak. 20 minit lepas tu aku sampai hospital.

–  4.30 AM

   “Puan, bukaan dah full, puan akan bersalin pada bila-bila masa saja” Ya Allah bergegar aku dengar kata-kata doktor. Bayangkan dengan tak ada apa pun persiapan baik dari segi peralatan bayi dan emosi sebb kandungan aku baru saja mencecah 25 minggu!  (dlm hati.. biar betol ). Hanya Allah sahaja yang tau perasaan aku masa ni.
    Suasana jadik kelam kabut bila doktor scan baby dan dapati ia masih songsang. Need to call another doctor to decide whether to proceed dengan ceasarian. But finally they have to cancel it sebab doctor cakap kalau berat kurang dari 600 gram dan mata tak bukak bila lahir nanti, so chances untuk dia hidup is almost zero. So kalau buat ceasarian dan baby tak survive, it’s kind of waste. Walaupun pada skrin scan menunjukkan berat baby is 700 gram tapi the actual weight belum pasti. Akhirnya aku dibiarkan dalam kesakitan untuk bersalin cara normal. Oh ya, air ketuban pun doctor tak akan pecahkan sebab bayi masih belum matang lagi. They want it to happen naturally.

–  6.00 AM

   Sakit makin menjadi-jadi. Aku insist doctor untuk proceed dengan operation but they declined atas sebab di atas. Peadeatrician datang dan dia terangkan risiko kelahiran bayi pramatang ini. Secara ringkasnya, anak-anak premature ni terdedah kepada komplikasi kerana organ dalaman belum dapat berfungsi dengan sempurna. Senang dapat penyakit dan ada risiko meninggal. Semakin premature semakin berisiko. Dan lagi kalau baby di bawah usia 24 minggu dengan berat bawah 600 gram, takkan mungkin akan survive. Aku speechless.. Apa yang aku boleh buat hanya mampu berdoa yang terbaik kepadaNya.
   Dalam kesakitan yang aku dah tau nak describe macam mana tu, aku gagahkan untuk telefon hubby dan bagitau condition aku sekarang. Suara aku pun dah jadi tersekat-sekat sambil tahan sakit dan juga sebak sebab kelahiran kali ni suami takde disisi (sedih woo sob sob)… Sempat aku minta maaf dan minta doakan semoga di permudahkan. Telefon mak jugak untuk inform kan keadaan aku sekang takut dia tertanya-tanya.
   Sebab dah tak tertahan sakit, nurse bagi aku ubat tahan sakit tapi still juga sakit cuma kurang sikit la dan ubat ni buat aku lali.

–  6.45 AM

   Tiba-tiba aku rasa “pop”. Air ketuban dah pecah. Aku jerit panggil “misi, misi”. Berlari lari dorang dapatkan aku. Doctor pun datang skali. Aku dapat rasa ada satu kaki kecil yang tergedik-gedik terjuntai keluar dari bawah. Sempat juga aku dengar doctor tu cakap “eh kaki baby dah kuar dah, so cute” . Tapi masa ni aku dah tak rasa sakit. Doctor suruh jugak teran untuk kuarkan baby.

  6.47 AM

   Dengan 2 kali teran je Alhamdulillah baby pun keluar. “Uwa.. uwa… ” aku dengar suara baby. Gembira aku dengar dia nangis. Sekurang kurangnya dia ok masa tu. Doctor letak atas dada sekejap kemudian terus bawak dia “lari”.
    Lepas je baby keluar aku jadi lemah dan exhausted. Nak bagitau kat korang, nurse-nurse kat sini baik-baik belaka. Cakap pun lembut dan menenangkan hati. Masa tengah-tengah sakit, ada yang urut belakang dan ada yang amik kan air. Lepas bersalin pun ada yang offer milo panas. Terharu sangat. Terima kasih misi. 

–  7.15

   Dalam keadaan aku yang di awang awangan tu, aku call lagi sekali hubby, mak dan abang aku untuk bagitau yang semuanya sudah selamat. Masing-masing memanjatkan syukur. Aku pun tidak terkecuali. Alhamdulillah Ya Allah. tapi hati tertanya-tanya bagaimana keadaan si kecil ? dia boleh survive ke ? cukup ke kakitangan dia ? sihat ke dia ? ada komplikasi ke ? Ish macam-macam aku fikir.
   Tengah-tengah fikir tu, nurse datang antakan breakfast. Dari baring aku bangun nak duduk dan “uwek…” abis aku muntahkan milo panas tadi. Rasa melayang dan pening-pening lalat. Ini semua kesan ubat tahan sakit tadi rupanya. Terus aku jadi tak lalu nak makan. Dan terima kasih sekali lagi misi sebab bantu aku bersihkan kesan-kesan muntah tadi.

Macam tu lah serba sedikit cerita kelahiran bayi ‘miracle’ kami. Pada aku dia ‘miracle’ kerana dilahirkan secara normal walaupun songsang. Dia ‘miracle kerana dilahirkan pada usia hanya 25 minggu dengan berat 800 gram. Dia ‘miracle’ kerana dapat survive, dapat buka mata dan dapat menangis. Dan dia ‘miracle’ kerana dilahirkan sehari sebelum hari lahir suami. Sesungguh dia hadiah yang teristimewa untuk suami.

Buat masa sekarang dia masih ditempatkan di NICU kerana premature sampai beratnya mencecah 1.8kg baru dibenarkan keluar. Biasanya  mengambil masa 2-3 bulan. Semalam, dia sudah boleh bernafas sendiri hanya di bantu dengan oksigen. Ini menunjukkan petanda baik yang paru paru nya semakin berkembang pesat. Alhamdulillah..

Nak, ibu akan sentiasa datang melawat, meyentuh dan mendoakanmu. Tak apalah kalau ibu tak begitu berpantang macam orang dulu-dulu dengan jamu-jamu asalkan dapat memberi susu ibu yang tidak memudaratkan mu. Ibu tahu kamu mampu dan kamu kuat untuk terus bertahan. InsyaAllah kita sama-sama berdoa ya. Amin…

Buat teman-teman, doakan untuk kami juga ya. Semoga segalanya selamat..