Monthly Archives: July 2012

Genap 5 Tahun !

Assalamualaikum wbt,

Apa kabar semuanya ? Diharapkan sihat sejahtera dan gembira hendaknya disamping menjalani ibadah puasa bersama keluarga tercinta.

2 hari sebelum kita berpuasa, pada 19 Julai 2012 genaplah usia anak sulung saya, Ilham 5 tahun. Tidak ada majlis formal pun untuk meraikannya memandangkan papanya kerja pada hari tersebut. Tapi kami buat majlis impromptu sahaja sebelum ketempat kerja.

Papa beli sedikit kuih dan sarapan untuk kami dan decorate cantik. Ilham tak tahu pun untuk apa sampai la papanya keluar dengan donut yang bentuk dengan nombor “5” :D. Bergambar sikit dan masanya untuk hadiah.

Homeschooler Birthday

Sejujurnya kami memang jarang membelikan hadiah yang mahal-mahal untuk anak-anak. Hanya beri hadiah yang biasa-biasa sahaja, sengaja  tidak mahu memanjakan mereka kemewahan sangat. Biarlah mereka tahu menghargai wang ringgit semenjak awal. Biar diguna secara berhemah.

Tapi kali ini, papa beli hadiah yang satu ini untuk Ilham. Memang dah lama pun si hero ni berkenan cumanya tunggulah dulu. Tak nak la dapat secara instantkan, nanti tak best. Dan akhirnya, tadaa.. papa belikan basikal baru untuk Ilham, memang dia seronok sangat-sangat. Dan bila dah beli untuk abang, adiknya Rania pun pasti nak sekali, jadi kami beli dua. Ya, warna basikal Rania, pink sama seperti warna kegemarannya. Ilham Genap 5 Tahun Saya sebagai ibu, sentiasa mengharap dan berdoa agar dia membesar menjadi anak yang soleh, seorang mukmin sejati, hebat pegangan agama, ilmu akhirat dan ilmu dunianya, serta dapat menjadi contoh kepada adik-adiknya. Amin Ya Robbil’alamin ~

Salam Ramadhan: Tips Mendidik Anak Berpuasa

Tips Melatih Anak Berpuasa

Assalamualaikum wbt.

Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan Salam Ramadhan untuk semua sahabat-sahabat di alam maya ini. Pada saat post ini ditulis, sudah masuk hari ke-2 kita menunaikan ibadah Rukun Islam yang ke-3 ini. InsyaAllah masih ramai lagi yang bersemangatkan !.

Bagaimana dengan anak-anak comel kita ? Buat yang pertama kali cuba berpuasa pastinya pelbagai ragam dan “drama” yang boleh kita lihat. Ada yang susah nak bangun sahur, ada tidur masa sahur, merengek-rengek kelaparan nak berbuka dan pelbagai lagilah kan.. :) Layankan aja dengan kesabaran sebagaimana ibu bapa kita dulu pun layan kita.

Baik, saya nak kongsikan beberapa tips yang boleh kita gunakan untuk menggalakkan anak-anak kita berpuasa. Semoga ianya berguna untuk sahabat pembaca sekalian.

  • Ajak anak-anak untuk menghias rumah dan membersihkan keperluan ibadat seperti sejadah, songkok dan telekung agar anak-anak dapat merasakan kepentingan bulan yang mulia ini.
  • Bercerita kepada anak-anak tentang sejarah wajib puasa, syarat-syaratnya, rukun dan sunah di samping hikmah berpuasa supaya anak-anak melakukan ibadah ini dengan penuh kefahaman dan penghayatan.
  • Melatih anak berpuasa secara beransuransur selama beberapa jam dan kemudian beberapa hari. Berikan ganjaran serta pujian di samping hadiah untuk menggalakkan mereka terus berpuasa.
  • Bagi anak kecil yang berpuasa raikan mereka ketika berbuka dan bersahur supaya mereka dapat bersama berdoa dan berkongsi kegembiraan dengan keluarga. Libatkan mereka dalam persiapan menyediakan juadah berbuka puasa.
  • ┬áBerikan motivasi dan penghargaan kepada anak-anak kerana mereka telah berusaha untuk berpuasa walaupun bukan sehari penuh. Penghargaan tidak semestinya dengan wang tetapi juga dengan bersahur dan berbuka dengan menu kesukaan mereka.
  • Semasa anak hampir lelap bisikkan kata-kata seperti, “esok kita nak bersahur lagi, mama kejutkan Ilham pukul 5 pagi ya”. Jadi ayat terakhir yang didengar adalah “kejut pukul 5 pagi”. Ini akan tertanam dalam otaknya. Mudah-mudahan dia mudah untuk bangun sahur bersama.
  • Jangan sesekali memperlekehkan anak jika dia tidak dapat menyempurnakan puasanya penuh sehari. Berikan galakan dan pujian. Apa yang penting adalah pengalaman, pengetahuan dan kesungguhannya untuk berlatih berpuasa.

Ibu Bapa, Mari Jadi Tamak

doa anak

Assalamualaikum wbt,

Salam hari Jumaat kepada semua sahabat-sahabat alam maya. Moga hari ini dilimpahi berkat dan rahmatNya kepada kita semua, amin.

Kenapa ek, saya ajak ibu bapa semua jadi tamak ? huh kontroversi nih. Kita selalu ajar anak-anak kita jangan jadi tamakkan, tapi kali ini, saya pulak nak menyeru parents semua agar jadi tamak.Okay, mari saya kongsi.

Anatara sebab utama saya meng”homeschool”kan anak-anak saya kerana saya tamak pahala. Ya betul, saya tamak pahala. Semua pasti tahu yang antara 3 perkara yang bakal kita bawa di alam barzakh adalah ilmu yang bermanfaat yang diamalkan. Jadi apabila kita menjadi orang pertama yang mengajar anak-anak kita baik 1,2,3…, membaca, mengira, doa-doa, amalan-amalan yang baik seharian, adab, dan lain-lain lagi, maka seluruhnya amalannya dari kecil sehinggalah mereka dewasa, kita yang dapat saham pahalanya.

Contoh, jika kita mengajarnya membaca surah Al-Fatihah, bayangkan pahala yang mengalir pada kita ‘disana’ sepanjang amalan solatnya yang berterusan selama hayatnya. Itu baru Surah Al-Fatihah, belum termasuk ilmu-ilmu lain yang kita beri. Dan jika anak-anak kita pula mencurahkan ilmu itu pada cucu-cucu kita nanti, bertambah-tambah la aliran pahala kita, Subhanallah, Alhamdulillah.

Dalam hal ini, saya mengambil inisiatif untuk “merebut” saham amalan anak-anak daripada bakal guru-guru tadika mereka… maaf ya cikgu :D. Saya mahu saya yang mendapat manfaatnya.. bunyinya macam “jual ikan”kan, a.k.a selfish la tu. Tetapi biarlah… kerana sememangnya itulah harapan semua ibu bapa. Biarlah kita tinggalkan generasi yang dapat memberi manfaat pada kita bila kita sudah tiada lagi.

Jadi ibu bapa sekalian, walau sesibuk mana pun kita, ambil sedikit masa untuk untuk mereka. Berikan perhatian, luangkan waktu duduk bersama “mengasuh” mereka. Amatlah rugi jika kita menyerahkan mereka sepenuhnya kepada guru-guru disekolah untuk ditarbiyah sedangkan kitalah yang sepatutnya menjadi menjadi guru pertama mereka.

Bak kata Ustaz Don, anak kita, asset kita. InsyaAllah. Mudah-mudahan ilmu yang dikongsikan memberi manfaat kepada semua. Panjang-panjangkan.

Wassalam